Nasional

Polisi Selidiki Dugaan Penimbunan Kedelai yang Bikin Harga Melambung

Jakarta, BI – Kepala Divisi Humas Polri, Irjen Raden Prabowo Argo Yuwono mengatakan, Polri sedang melakukan penyelidikan terhadap dugaan penimbunan dan permainan harga yang menyebabkan kelangkaan kacang kedelai. Namun, sejauh ini, kata Argo, belum ditemukan adanya dugaan penimbunan maupun permainan harga kedelai.

“Tetap melakukan penyelidikan terhadap dugaan penimbunan yang mengakibatkan stok langka dan permainan harga oleh spekulan,” kata Argo di Jakarta pada Kamis, 7 Januari 2021.

Saat ini, Argo mengatakan, Satgas Pangan masih menganalisis data ketersediaan dan kebutuhan kedelai secara nasional. Kemudian, Satgas Pangan juga berkoordinasi dengan Kementerian Perdagangan dan Kementerian Pertanian terkait ketersediaan, importasi dan harga produk pangan itu.

“Selain itu, koordinasi dengan pihak asosiasi untuk mengetahui sentra-sentra produk olahan berbahan dasar kedelai dan distribusinya,” ujarnya.

Menurut dia, Satgas Pangan juga melakukan pengecekan kesiapan ke gudang importir kedelai sesuai data yang diperoleh dari Kementerian Perdagangan dan Kementerian Pertanian.

Sebelumnya, Argo mengatakan, ada beberapa faktor yang menyebabkan kelangkaan kedelai di pasaran. Di antaranya, kenaikan harga dan kelangkaan kedelai di pasar karena sejak pertengahan Oktober-Desember 2020 diketahui bahwa kapal pengangkut yang langsung tujuan ke Indonesia sangat jarang.

“Sehingga menggunakan angkutan tujuan negara Singapore dan sering terjadi keterlambatan karena menunggu waktu dalam connecting ke Indonesia. Hal ini yang menyebabkan keterlambatan antara 2 sampai 3 minggu untuk sampai ke Indonesia,” kata dia.[viva]

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Artikel Terkait

Lihat Juga Berita Ini :
Close
Back to top button
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
Close

AdBlock Terdeteksi!

Silahkan matikan / whitelist website ini jika anda menggunakan AdBlock Extension. Iklan dari website ini sangat berpengaruh terhadap keberlangsungan bisnis kami. Terima Kasih. - Please turn off / whitelist this website if you're using AdBlock Extension. Advertising from this website is vital for the sustainability of our business. Thank You.