Lifestyle

Jurus Ampuh Atasi Serangan Panik

Jakarta, BI – Melansir dari Pshycology Today, Panik merupakan reaksi ketakutan dalam diri yang dapat membajak tubuh dan pikiran. Hal ini didorong oleh respons melawan dan melarikan diri yang didukung oleh cabang simpatik dari sistem saraf otonom.

Penelitian menunjukkan bahwa Cognitive Behavioral Therapy (CBT) dapat menjadi pengobatan efektik untuk panik.

Tujuan CBT bukan untuk memastikan bahwa kepanikan tidak pernah terjadi lagi, karena panik pada dasarnya tidak dapat diprediksi dan sulit dikendalikan.
Selain itu, mencoba menghindari kepanikan sebenarnya membuat kita lebih mungkin mengalami serangan panik. Pengobatan dengan CBT membantu kita melakukan apa yang penting bagi kita, bahkan ketika kepanikan mungkin terjadi.

1. Mengambil napas secara perlahan

Napas terikat langsung dengan sistem saraf, sehingga ketika mengambil napas secara perlahan dapat memberikan efek pada sistem saraf parasimpatis, atau sistem penangkal saraf simpatis.

Tarik napas dapat dilakukan sebanyak empat hitungan, dan buang napas sebanyak enam hitungan atau lebih. Hal ini dilakukan bukan untuk memastikan bahwa kita tidak panik, hanya saja mengambil napas dapat menenangkan dan mengambil alih titik fokus kita terhadap situasi yang membuat kepanikan.

2. Tidak menyangkal bahwa kita mengalami serangan panik

Kepanikan adalah pengalaman yang luar biasa, yang membuat orang mudah untuk dapat menghabiskan banyak energi ketika mencoba mengusirnya.
Namun, resistensi terhadap panik cenderung memperburuk gejala, sementara bersedia untuk panik sebenarnya bisa membuat kemungkinan kepanikan menjadi lebih kecil.
Seolah-olah dengan mengatakan “ya” pada apa yang kita rasakan, otak memahami bahwa tidak ada keadaan darurat yang sedang terjadi.

3. Hadapi prediksi menakutkan

Kepanikan biasanya mengalihkan pikiran kita ke arah mengharapkan yang terburuk. Jika kita sudah pernah mengalami kepanikan, mungkin kita memperhatikan bahwa ketakutan terkait kepanikan ini umumnya tidak menjadi kenyataan.
Pada saat panik mungkin kita merasa bahwa pikiran itu benar, tetapi sebagian dari kita dapat melihat bahwa pikiran ketakutan kita tidak akurat.

Dengan latihan, kita dapat mengenali bahwa prediksi pikiran kita adalah manifestasi dari ketakutan dan bukan cerminan realitas yang sebenarnya.

4. Olahraga

Meluangkan waktu untuk berolahraga dapat melatih fisik dan menurunkan tingkat stres dalam diri, karena olahraga meningkatkan kadar endorphin.
Stres menjadi salah satu penyebab serangan panik. Olahraga dapat membuat jantung menjadi lebih tenang. Selain olahraga, mengonsumsi makanan yang baik dan menjaga pola makan juga dapat menyeimbangkan tubuh dan pikiran.
Contoh olahraga fisik dalam CBT seperti hiperventilasi dapat mengatasi pening, bernapas melalui sedotan untuk mengurangi sesak napas), dan jumping jacks.

5. Hadapi situasi yang menakutkan secara bertahap

Cara ini, dapat dilakukan dengan memulai aktivitas yang sedikit menantang tujuannya untuk membangun kepercayaan diri secara progresif.

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Artikel Terkait

Lihat Juga Berita Ini :
Close
Back to top button
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x

AdBlock Terdeteksi!

Silahkan matikan / whitelist website ini jika anda menggunakan AdBlock Extension. Iklan dari website ini sangat berpengaruh terhadap keberlangsungan bisnis kami. Terima Kasih. - Please turn off / whitelist this website if you're using AdBlock Extension. Advertising from this website is vital for the sustainability of our business. Thank You.