Kesehatan

Hewan Cerpelai Dituduh Menjadi Biang Penularan Virus Korona

KOPENHAGEN, BI — Munculnya dugaan ada penularan virus corona dari cerpelai ke manusia melahirkan perdebatan banyak pihak tentang nasib hewan tersebut. Beberapa negara memutuskan untuk membunuh seluruh hewan tersebut di peternakan. Ada pula yang hanya memilih melakukan karantina.

Denmark telah membantai 10 juta cerpelai karena khawatir mereka dapat memicu wabah Covid-19 baru. Sedangkan Amerika Serikat (AS) mengarantina peternakan yang hewannya sedang terinfeksi.

Menteri Kesehatan Inggris mendesak negara-negara untuk memikirkan kembali pertanian cerpelai dalam menghadapi ancaman lainnya. Negara ini telah melarang budidaya cerpelai.

Sekarang, saat pemerintah mengambil langkah cukup keras untuk mencegah penyebaran dari hewan ke manusia, seruan untuk memusnahkan hewan yang sehat menuai kritik dari para peternak yang akan merugi. Pemusnahan hewan sejenis musang ini mendapat penentangan keras, seperti di Denmark.

Oposisi pemerintah menyatakan rencana membunuh 17 juta hewan dengan dibakar atau dikubur akibat kekhawatiran penyebaran virus corona tidak cukup bukti. Namun langkah ini pun memperbarui tuntutan kelompok pembela hewan agar industri bulu global ditutup untuk selamanya.

“Covid-19 pertama kali menginfeksi manusia melalui kontak dekat dengan hewan peliharaan di pasar hewan hidup, yang serupa dengan kondisi tidak higienis di peternakan bulu. Cerpelai dikurung di dalam kandang kawat dan sering ditumpuk di atas satu sama lain, yang memungkinkan penyakit mudah menyebar,” ujar kelompok hak asasi hewan People for the Ethical Treatment of Animals (PETA), Emily Raap.

Rapp menyatakan penyebaran penyakit ini sangat mudah terjadi melalui urin, kotoran, nanah, dan darah hewan. Sedangkan kondisi peternakan yang sempit sangat memungkinkan untuk melakukan kontak antara hewan satu dan lainnya.

Raap berharap kekhawatiran atas Covid-19 membantu mempercepat penghentian peternakan bulu. “PETA akan terus mendorong semua orang selamanya sampai bulu dilarang,” katanya.

Dikutip dari Aljazirah, Belanda melaporkan industri ini dijadwalkan akan dihentikan pada 2024, tetapi ada penutupan beberapa produsen tahun ini setelah lebih dari 100 tempat. Sedangkan Prancis telah melarang pertanian bulu cerpelai mulai 2025 dan negara bagian Kalifornia di AS telah melarang penjualan bulu mulai 2023.

“Tujuannya selalu agar kita tidak perlu memelihara dan membunuh hewan. Sama sekali tidak ada alasan untuk itu. Dan sekali lagi, setiap orang dapat membuat perbedaan hari ini dengan tidak mendukung industri kejam yang mengeksploitasi hewan,” ujar Raap.[republika]

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Artikel Terkait

Lihat Juga Berita Ini :
Close
Back to top button
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
Close

AdBlock Terdeteksi!

Silahkan matikan / whitelist website ini jika anda menggunakan AdBlock Extension. Iklan dari website ini sangat berpengaruh terhadap keberlangsungan bisnis kami. Terima Kasih. - Please turn off / whitelist this website if you're using AdBlock Extension. Advertising from this website is vital for the sustainability of our business. Thank You.