Ragam

Bidak Catur Kuno Ditemukan Di Norwegia

Bidak catur dengan desain Arab yang unik dengan bentuk yang abstrak

Jakarta, BI[09/04] – Bidak catur baru yang ditemukan di Norwegia mengungkap lebih jauh penyebaran permainan kuno ini ke wilayah Nordik, serta memberikan beberapa wawasan menarik tentang sejarah permainan tersebut.

Sebuah bidak catur berusia 800 tahun yang ditemukan saat penggalian arkeologi di sebuah situs di Norwegia, ditutupi dengan pola lingkaran yang unik. Karya tersebut menggambarkan sosok seperti kuda, tetapi dalam permainan masa kini ia dikenal sebagai ksatria.

Para arkeolog dari Norwegian Institute of Cultural Heritage (NIKU) menggali potongan setinggi 2,5 cm di sebuah rumah abad ke-13 di Tønsberg, yang merupakan kota tertua di Norwegia. Hal yang membuat karya ini menarik dan membingungkan arkeolog adalah desain Arabnya yang unik dan bentuknya yang abstrak.

“Desain potongan tersebut memiliki bentuk abstrak, dan dirancang sesuai dengan tradisi Islam, tidak ada sosok manusia yang digambarkan,” kata Lars Haugesten, manajer proyek penggalian tersebut, dikutip dari News Week.

Sebaliknya, bidak catur dihiasi dengan lingkaran-lingkaran kecil dan ‘moncong’ yang menonjol di atasnya dengan dua lingkaran putus-putus. Bidak tersebut terbuat dari tanduk, dan sebongkah timah kemungkinan ditempatkan di tengah bidak untuk membantunya berdiri kokoh di papan catur.

“Belum ada temuan arkeologis sebelumnya dari Tønsberg yang memiliki rincian seperti itu, yang menekankan bahwa bidak catur ini adalah objek yang unik,” kata Haugesten.

Bentuk catur kuno, yang disebut shatranj, membantu para arkeolog menentukan bahwa bidak tersebut tampaknya adalah seekor kuda, yang akan menjadi ksatria dalam permainan catur sekarang.

Catur kemungkinan besar menyebar ke wilayah Nordik pada paruh terakhir abad ke-12, menurut Haugesten. Permainan ini dimainkan di dunia Arab setelah penaklukan Persia pada abad ke-7 dan menyebar ke Spanyol pada abad ke-10 oleh bangsa Moor, kemudian dari Spanyol menyebar ke utara hingga Skandinavia.

Penemuan tertua dari kawasan Nordik adalah Lund, Swedia, bidak catur yang mirip dengan artefak terbaru dari Tønsberg. Bidak catur itu bukan satu-satunya penemuan selama penggalian.

Mulai musim gugur tahun 2017, para arkeolog NIKU menggali area yang dikenal sebagai gerbang tiga Anders Madsens di pusat Tønsberg modern. Dari abad ke-12 hingga ke-15, kawasan tersebut dianggap sebagai pinggiran Tønsberg abad pertengahan.

Mereka menemukan bukti beberapa jalan dan rumah di petak yang digali di bawah tanah, selain keramik, logam, sisir, tanduk, dan artefak lain yang terkait dengan Abad Pertengahan.

Benda-benda ksatria sangat sedikit jumlahnya dalam hal penemuan abad pertengahan. Lebih dari 1.000 potongan permainan secara umum telah ditemukan di Bergen, kota lain di Norwegia, tetapi hanya enam ksatria abstrak seperti ini yang telah digali.(rns/rns)

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Artikel Terkait

Back to top button
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x

AdBlock Terdeteksi!

Silahkan matikan / whitelist website ini jika anda menggunakan AdBlock Extension. Iklan dari website ini sangat berpengaruh terhadap keberlangsungan bisnis kami. Terima Kasih. - Please turn off / whitelist this website if you're using AdBlock Extension. Advertising from this website is vital for the sustainability of our business. Thank You.