Hong Kong

Pemerasan Berkedok Kecelakaan ”Crash For Cash”

Pelaku melibatkan anak - anak sekolah sebagai umpan

Hong Kong, BI [13/04] – Dalam insiden baru-baru ini yang terjadi di Tuen Mun, ada seorang pria berusia 24 tahun ditemani oleh dua wanita berusia 22 dan 23 tahun tiba di sebuah sekolah menengah setempat sekitar jam 6 sore pada tanggal 11 dan mereka memaksa untuk menjemput seorang siswa laki-laki berusia 15 tahun dari sekolah.

Selama pertemuan tersebut, ketiganya terlibat dalam perilaku yang mencurigakan, sehingga mendorong otoritas sekolah untuk melaporkan kejadian tersebut kepada pihak berwenang.

Setelah diselidiki, petugas penegak hukum menemukan bahwa tersangka laki-laki telah terlibat dalam beberapa kecelakaan lalu lintas ringan selama enam bulan terakhir, beberapa di antaranya terjadi secara berurutan dalam satu hari—sebuah pola yang sangat tidak biasa. Khususnya, dalam sepuluh kecelakaan tersebut, pelajar laki-laki berusia 15 tahun atau dua perempuan yang menemaninya menjadi penumpang kendaraan tersangka.

Selama pemeriksaan, pihak berwenang menemukan kecurigaan bahwa tersangka sengaja bertabrakan dengan kendaraan lain saat mengemudi, dengan tujuan untuk memeras kompensasi dari pengemudi lain. Akibatnya, empat orang ditangkap atas tuduhan “konspirasi untuk melakukan penipuan.”

Temuan investigasi mengungkapkan bahwa tersangka laki-laki telah melaporkan 44 kecelakaan mobil ringan antara Oktober 2023 hingga April 2024, dalam jangka waktu enam bulan. Dia berhasil mendapatkan kompensasi sekitar HK$65.000 dari berbagai pengemudi yang terlibat dalam insiden ini. Namun, jumlah sebenarnya yang terlibat belum dapat dikonfirmasi, karena beberapa pengemudi masih dalam proses mencapai penyelesaian atau untuk sementara menghindari kontak penegak hukum.

Dengan bantuan pihak sekolah, aparat penegak hukum mengidentifikasi tersangka pria berusia 24 tahun sebagai dalang penipuan tersebut. Dia secara aktif merekrut siswa sekolah menengah untuk menjadi penumpang di kendaraannya, dan setelah kecelakaan, dia akan berpura-pura terluka, menimbulkan rasa bersalah pada pengemudi lain, yang kemudian akan menawarkan kompensasi uang untuk menyelesaikan situasi tersebut.

Selanjutnya, tujuh siswa sekolah menengah lainnya, berusia 14 hingga 15 tahun, yang belajar di sekolah-sekolah di kawasan Tuen Mun, ditangkap kemarin (12). Beberapa dari mereka mengaku terluka akibat kecelakaan yang mereka alami saat mengendarai kendaraan dalang.

Terungkap bahwa siswa sekolah menengah yang direkrut menerima hadiah mulai dari HK$500 hingga HK$1.000 untuk setiap insiden kriminal. Menariknya, tujuh orang yang terlibat penipuan tersebut adalah siswa dari sekolah yang sama.

Kelompok tersebut akan secara aktif mencari target potensial saat mengemudi, menggunakan taktik seperti akselerasi tiba-tiba atau kegagalan untuk mengurangi kecepatan ketika pihak lain berpindah jalur, dengan sengaja menyebabkan kecelakaan.

Setiap insiden yang berhasil memungkinkan mereka untuk menuntut kompensasi mulai dari HK$1.000 hingga HK$20.000 dari pengemudi lain, meskipun tidak setiap upaya menghasilkan keuntungan finansial.

Tersangka laki-laki berusia 24 tahun, tersangka perempuan berusia 22 tahun, dan pelajar laki-laki berusia 15 tahun akan menghadapi tuduhan “konspirasi untuk melakukan penipuan,” dan kasus ini dijadwalkan untuk disidangkan di Pengadilan Magistrat Fanling. pada tanggal 15.

Orang-orang yang ditangkap lainnya telah diberikan jaminan sementara sambil menunggu penyelidikan lebih lanjut.

Para penyelidik telah menekankan kewaspadaan mereka mengenai tren kriminal yang melibatkan pelaku remaja dan telah mengamati pengaruh tekanan teman sebaya dan iming-iming uang cepat sebagai faktor yang dapat menyesatkan remaja.

Dengan memanfaatkan kerentanan ini, para pelaku kejahatan melibatkan individu-individu muda, yang sebagian besar berasal dari latar belakang kurang mampu, yang mungkin tidak memiliki bimbingan orang tua karena komitmen kerja orang tua mereka.

Para penjahat membujuk mereka dengan menawarkan uang, hiburan, atau memperlakukan mereka sebagai alat untuk melakukan kegiatan kriminal, yang pada akhirnya menggagalkan masa depan mereka. Selain itu, selama melakukan kejahatan ini, keselamatan penumpang muda diabaikan, karena intensitas dan sudut tabrakan tidak dapat diprediksi dan di luar kendali mereka.

Badan-badan penegak hukum mendesak kaum muda untuk tidak begitu saja mempercayai orang asing yang menawarkan pekerjaan yang disebut “uang cepat” untuk menghindari menjadi korban eksploitasi dan membahayakan prospek masa depan mereka.

Otoritas juga menghimbau kepada masyarakat untuk segera melakukan intervensi ketika mereka melihat anak-anak muda berada di ambang aktivitas ilegal, sehingga mencegah mereka terjerumus ke dalam cengkeraman hukum.

Insiden serupa yang melibatkan kecurigaan terhadap remaja terlibat dalam penipuan “crash for cash” juga pernah terjadi di masa lalu.

Video kamera dasbor yang viral baru-baru ini menangkap sebuah insiden di mana, pada malam tanggal 2 bulan lalu, sebuah mobil pribadi sedang melaju di sepanjang Castle Peak Road – Kwai Chung di Hong Kong.

Di dekat Perkebunan Tai Wo Hau, seorang pria yang mengenakan pakaian berwarna gelap tiba-tiba berlari ke jalan, tampak mendekati bagian depan mobil pribadi. Pengemudi yang waspada melambat setelah menyadari situasinya, mencegah terjadinya hal yang tidak di inginkan.

Namun, orang yang sama terus berlama-lama di jalan, lalu tiba-tiba berlari ke jalur cepat sambil mengulurkan tangan untuk mencegat mobil pribadi lainnya. Akibatnya, ia terhantam bagian depan kanan mobil hingga terjatuh ke tanah.

Menurut penegak hukum, remaja yang terlibat kecelakaan yang di sengaja tersebut berusia 15 tahun, dalam insiden itu – pertama kali ditabrak oleh mobil pribadi di lokasi tersebut dan kemudian ditabrak oleh kendaraan lain hingga mengalami luka ringan dan segera dilarikan ke rumah sakit terdekat untuk mendapatkan perawatan.

Pengemudi kendaraan kedua yang terlibat dalam insiden tersebut melaporkan kejadian tersebut ke polisi, yang kemudian memulai penyelidikan.

Pihak berwenang menduga remaja tersebut sengaja melakukan kecelakaan untuk meminta kompensasi dari pengemudi yang terlibat. Penipuan “crash for cash” semacam ini melibatkan individu yang dengan sengaja menyebabkan kecelakaan atau menciptakan situasi berbahaya di jalan untuk mengklaim pembayaran asuransi atau kompensasi dari pengemudi yang tidak bersalah.

Insiden-insiden ini tidak hanya membahayakan nyawa orang yang tidak bersalah tetapi juga membebani perusahaan asuransi dan meningkatkan premi bagi semua pengendara.[BI]

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Artikel Terkait

Lihat Juga Berita Ini :
Close
Back to top button
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x

AdBlock Terdeteksi!

Silahkan matikan / whitelist website ini jika anda menggunakan AdBlock Extension. Iklan dari website ini sangat berpengaruh terhadap keberlangsungan bisnis kami. Terima Kasih. - Please turn off / whitelist this website if you're using AdBlock Extension. Advertising from this website is vital for the sustainability of our business. Thank You.